Sindroma Aspirasi Mekonium

Sindroma Aspirasi Mekonium

Sindroma_Aspirasi_Mekonium.jpg

DEFINISI

  • Sindroma Aspirasi Mekoniuim terjadi jika janin menghirup mekonium yang tercampur dengan cairan ketuban, baik ketika bayi masih berada di dalam rahim maupun sesaat setelah dilahirkan.
  • Mekonium adalah tinja janin yang pertama. Merupakan bahan yang kental, lengket dan berwarna hitam kehijauan, mulai bisa terlihat pada kehamilan 34 minggu.
  • Pada bayi prematur yang memiliki sedikit cairan ketuban, sindroma ini sangat parah. Mekonium yang terhirup lebih kental sehingga penyumbatan saluran udara lebih berat.

PENYEBAB

  • Aspirasi mekonium terjadi jika janin mengalami stres selama proses persalinan berlangsung. Bayi seringkali merupakan bayi post-matur (lebih dari 40 minggu).
  • Selama persalinan berlangsung, bayi bisa mengalami kekurangan oksigen. Hal ini dapat menyebabkan meningkatnya gerakan usus dan pengenduran otot anus, sehingga mekonium dikeluarkan ke dalam cairan ketuban yang mengelilingi bayi di dalam rahim. Cairan ketuban dan mekoniuim becampur membentuk cairan berwarna hijau dengan kekentalan yang bervariasi.
  • Jika selama masih berada di dalam rahim janin bernafas atau jika bayi menghirup nafasnya yang pertama, maka campuran air ketuban dan mekonium bisa terhirup ke dalam paru-paru.
  • Mekonium yang terhirup bisa menyebabkan penyumbatan parsial ataupun total pada saluran pernafasan, sehingga terjadi gangguan pernafasan dan gangguan pertukaran udara di paru-paru.
  • Selain itu, mekonium juga menyebabkan iritasi dan peradangan pada saluran udara, menyebabkan suatu pneumonia kimiawi.
  • Cairan ketuban yang berwarna kehijauan disertai kemungkinan terhirupnya cairan ini terjadi pada 5-10% kelahiran. Sekitar sepertiga bayi yang menderita sindroma ini memerlukan bantuan alat pernafasan.
  • Aspirasi mekonium merupakan penyebab utama dari penyakit yang berat dan kematian pada bayi baru lahir.

Faktor resiko terjadinya sindroma aspirasi mekonium:

  • Kehamilan post-matur
  • Pre-eklamsi
  • Ibu yang menderita diabetes
  • Ibu yang menderita hipertensi
  • Persalinan yang sulit
  • Gawat janin
  • Hipoksia intra-uterin (kekurangan oksigen ketika bayi masih berada dalam rahim).

GEJALA

Gejalanya berupa:

  • Cairan ketuban yang berwarna kehijauan atau jelas terlihat adanya mekonium di dalam cairan ketuban
  • Kulit bayi tampak kehijauan (terjadi jika mekonium telah dikeluarkan lama sebelum persalinan)
  • Ketika lahir, bayi tampak lemas/lemah
  • Kulit bayi tampak kebiruan (sianosis)
  • Takipneu (laju pernafasan yang cepat)
  • Apneu (henti nafas)
  • Tampak tanda-tanda post-maturitas (berat badannya kurang, kulitnya mengelupas).

DIAGNOSA

Diagnosis ditegakkan berdasarkan keadaan berikut:

  • Sebelum bayi lahir, alat pemantau janin menunjukkan bardikardia (denyut jantung yang lambat)
  • Ketika lahir, cairan ketuban mengandung mekonium (berwarna kehijauan)
  • Bayi memiliki nilai Apgar yang rendah.
  • Dengan bantuan laringoskopi, pita suara tampak berwana kehijauan.
  • Dengan bantuan stetoskop, terdengar suara pernafasan yang abnormal (ronki kasar).
  • Pemeriksaan lainnya yang biasanya dilakukan:
    • Analisa gas darah (menunjukkan kadar pH yang rendah, penurunan pO2 dan peningkatan pCO2)
    • Rontgen dada (menunjukkan adanya bercakan di paru-paru).

PENGOBATAN

  • Segera setelah kepala bayi lahir, dilakukan pengisapan lendir dari mulut bayi.
  • Jika mekoniumnya kental dan terjadi gawat janin, dimasukkan sebuah selang ke dalam trakea bayi dan dilakukan pengisapan lendir. Prosedur ini dilakukan secara berulang sampai di dalam lendir bayi tidak lagi terdapat mekonium.
  • Jika tidak ada tanda-tanda gawat janin dan bayinya aktif serta kulitnya berwarna kehijauan, beberapa ahli menganjurkan untuk tidak melakukan pengisapan trakea yang terlalu dalam karena khawatir akan terjadi pneumonia aspirasi.
  • Jika mekoniumnya agak kental, kadang digunakan larutan garam untuk mencuci saluran udara.
  • Setelah lahir, bayi dimonitor secara ketat.
  • Pengobatan lainnya adalah:
    • – Fisioterapi dada (menepuk-nepuk dada)
    • – Antibiotik (untuk mengatasi infeksi)
    • – Menempatkan bayi di ruang yang hangat (untuk menjaga suhu tubuh)
    • – Ventilasi mekanik (untuk menjaga agar paru-paru tetap mengembang).
  • Gangguan pernafasan biasanya akan membaik dalam waktu 2-4 hari, meskipun takipneu bisa menetap selama beberapa hari.
  • Hipoksia intra-uterin atau hipoksia akibat komplikasi aspirasi mekonium bisa menyebabkan kerusakan otak.
  • Aspirasi mekonium jarang menyebabkan kerusakan paru-paru yang permanen.

KOMPLIKASI

  • Pneumonia aspirasi
  • Pneumotoraks
  • Kerusakan otak akibat kekurangan oksigen
  • Gangguan pernafasan yang menetap selama beberapa hari.

Sumber : www.medicastore.com

Posted on 05 November 2012, in Ilmu Kesehatan Anak. Bookmark the permalink. 4 Komentar.

  1. noel barros amaral

    jadi seorang tenega kesehatan haruslah selalu membantu sama lain supaya kita bisa menjadi profesi yang baik

  2. noel barros amaral

    saya adalah seorang timor leste dengan kekurangan sayan berusaha untuk belajar tentang aspirasi mekonium untuk memberi pertologan pada anak baru lahir karena merekalah penerus bangsa kami
    MOTO SAYA : SOSIALISME ADALAH SERAGAM JIWAKU

  3. noel barros amaral

    Kita sebagai seorang tenaga kesehatan harus belajar untuk memberi jangan menjadi yang di beri

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: