Debar Atrium

Debar Atrium

Debar_Atrium.jpg

DEFINISI

Debar atrium adalah kelainan irama jantung, sehingga denyut jantung cepat dan kadang-kadang tidak teratur. Kelainan tersebut, apakah kecepatan atau ketidakaturan dikenal sebagai aritmia.

Detak jantung dikontrol oleh impuls listrik

  • Dalam keadaan normal, impuls yang dihasilkan oleh alat pacu jantung alami, nodus sinoatrial atau sinus yang terletak di atrium kanan.
  • Impuls yang berjalan di atrium, menghasilkan kontraksi atrium
  • Impuls jeda sangat singkat pada nodus atrioventrikular yang terletak di bagian atas dinding otot antara kedua ventrikel. Penundaan ini memberikan waktu darah untuk berpindah dari atrium ke ventrikel.
  • Impuls kemudian bergerak ke bawah dan melalui ventrikel, menghasilkan kontraksi ventrikel, yang memompa darah keluar dari ventrikel.

Debar atrium terjadi ketika impuls listrik mengambil jalan abnormal melalui atrium, biasanya beredar di sekitar katup trikuspidalis di atrium kanan.

  • Jalur abnormal impuls membuat kontraksi atrium sangat cepat, biasanya sekitar 250-350 denyut permenit. Denyut jantung normal adalah 50-100 denyut per menit.
  • Kontraksi cepat ini diperlambat ketika mereka mencapai nodus AV sering dengan setiap  kontraksi kedua atau ketiga mencapai ventrikel.
  • Jantung berdetak dalam irama yang teratur, tapi dengan ketukan cepat.
  • Jenis ritme disebut takikardi (denyut jantung cepat). Karena debar atrium berasal dari atrium, kadang-kdang disebut takikardia supraventrikuler (di atas ventrikel)

PENYEBAB

Debar atrium dapat disebabkan oleh kelainan jantung oleh penyakit jantung atau penyakit di tempat lain dalam tubuh yang mempengaruhi jantung. Debar atrium juga bisa disebabkan karena mengkonsumsi zat yang mengubag cara impuls listrik yang ditransmisikan melalui jantung. Debar atrium dapat terjadi setelah operasi jantung terbuka. Pada beberapa orang, tidak ada penyebab yang ditemukan mendasarinya.

Penyakit jantung atau kelainan yang dapat menyebabkan debar atrium adalah sebagai berikut :

  • Berkurangnya aliran darah ke jantung (iskemia) karena penyakit jantung koroner, pengerasan arteri (aterosklerosis) dan/atau serangan jantung.
  • Tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • Penyakit otot jantung (kardiomiopati), khususnya berkaitan dengan gagal jantung kongestif
  • Kelainan katup jantung terutama katup mitral
  • Bilik jantung membesar secara abnormal (hipertrofi)

Penyakit di tempat lain pada tubuh yang memepengaruhi jantung adalah sebagai berikut :

Kelenjar tiroid yang terlalu aktif (hipertiroidisme)

  • Bekuan darah di pembuluh darah di paru-paru (emboli paru)
  • Penyakit paru kronis (berlangsung dan jangka panjang), seperti penyakit paru obastruktif kronik (PPOK) dan emfisema yang menurunkan jumlah oksigen dalam darah

Zat yang dapat menyebabkan debar atrium adalah sebagai berikut :

  • Alkohol (anggur, bir, atau minuman keras lainnya)
  • Stimulan seperti kokain, amfetamin, pil diet, obat flu, bahkan kafein.

Debar atrium terkait erat dengan yang lain disebut aritmia atrial fbrilasi. Debar atrium dan atrial fbrilasi kadang-kadang terjadi bersama-sama.

GEJALA

Beberapa orang tidak memiliki gejala. Lainnya menggambarkan gerjala berikut :

  • Palpitasi (detak jantung yang cepat atau sensasi berdebar di dada)
  • Perasaan berdebar di dada
  • Sesak napas
  • Gelisah
  • Lemah

Orang yang mengidap penyakit jantung atau paru-paru yang mengalami debar atrium mungkin memilki gejala-gejala yang lebih signifikan sebagai berikut

  • Angina pectoris (nyeri dada atau jantung)
  • Merasa pingsan atau pusing
  • Pingsan

DIAGNOSA

Setelah mendengar tentang gejala, dokter mungkin mencurigai aritmia. Karena berbagai aritmia dapat menyebabkan gejala serupa, evaluasi pada awalnya berfokus pada mengesampingkan yang paling berbahaya. Satu tes sederhana, elektrokardiogram (EKG), dapat membantu memberitahu banyak tentang apa yang terjadi pada jantung. EKG mengukur dan mencatat impuls listrik yang mengontrol detak jantung.

  • Temuan EKG menyoroti penyimpangan dalam detak jantung dan kelainan pada hati.
  • Dalam aritmia, track EKG dapat membantu menentukan jenis aritmia dan di mana aritmia berasal dari jantung.
  • EKG juga menunjukkan tanda-tanda serangan jantung, iskemia jantung, pembesaran jantung yang abnormal (hipertrofi), kelainan konduksi, dan kelainan

Orang terkadang memiliki gejala yang menunjukkan aritmia, tetapi ketika EKG dicatat, hasilnya adalah normal. Ini mungkin berarti bahwa aritmia datang dan pergi (debar atrium paroksismal), biasanya, atau mungkin berarti aritmia tidak ada, dan jantung terasa aneh atau gelisah karena faktor lain, seperti kecemasan. Jika hasil EKG normal, EKG ambulatori dapat dilakukan selama 24 jam menggunakan monitor Holter atau untuk jangka waktu lama menggunakan monitor.EKG rawat jalan dilakukan dengan memasang perangkat pemantauan pada pasien  untuk beberapa hari pada kegiatan normal. Tujuan dari EKG rawat jalan adalah untuk memperoleh bukti terdokumentasi aritmia. Bukti ini penting karena pengobatan tergantung pada identifikasi aritmia.

  • Satu perangkat yang dikenal sebagai monitor Holter dan biasanya merekam irama jantung secara terus menerus selama 24-48 jam.
  • Beberapa dokter lebih memilih penggunaan perangkat  selama lebih dari 24-48 jam, dengan rekaman intermiten dari ritme jantung. Dalam kasus ini, perekam digunakan.
  • Kedua monitor Holter dan perekam acara bekerja dengan baik. Yang penting adalah untuk mendapatkan dokumentasi EKG aritmia, jika ada.>
  • Tes ini dilakukan untuk mengidentifikasi masalah katup jantung, untuk memeriksa fungsi ventrikel, atau untuk mencari bekuan-bekuan darah di atrium.
  • Prosedur ini aman non-invasif  menggunakan teknik yang sama yang digunakan untuk mengevaluasi janin selama kehamilan.
  • Tes ini tidak selalu dilakukan di ICU.

Kadang-kadang, debar atrium terdeteksi pada orang tanpa gejala-gejala ketika mereka memeriksa diri mereka untuk alasan lain. Petugas kesehatan mungkin memperhatikan bunyi jantung yang tidak biasa atau tidak biasa pada ujian debar jantung, dan ia dapat meminta untuk menjalankan EKG.

PENGOBATAN

Pemilihan obat tergantung pada penyebab yang mendasarinya, kondisi medis lain dan kesehatan secara keseluruhan, dan obat lain yang diambil. Ironisnya, banyak obat anti-aritmia dapat menyebabkan irama jantung abnormal.Obat Anti-aritmia

  • Obat anti-aritmia lain: Mereka mengurangi frekuensi dan durasi episode debar atrium dan dengan demikian dapat mencegah episode selanjutnya. Mereka sering diberikan untuk mencegah kembalinya debar atrium setelah defibrilasi. Obat yang paling sering digunakan adalah amiodarone, sotalol, propafenone, dan flecainide.
  • Digoxin : Obat ini mengurangi konduktivitas dari impuls listrik melalui node SA dan AV, memperlambat denyut jantung. Digoxin sudah  tidak digunakan ssetelah beta-blocker dan penghambat kalsium tersedia, kecuali jika orang tersebut telah mengidap gagal jantung karena ventrikel kiri kurang berfungsi.
  • Beta-blocker: Obat ini menurunkan denyut jantung dengan memperlambat konduksi melalui nodus AV, mengurangi kebutuhan oksigen jantung, dan menstabilkan tekanan darah. Contohnya termasuk propranolol atau metoprolol.
  • Penghambat Kalsium: Obat ini juga memperlambat denyut jantung dengan memperlambat konduksi AV node. Verapamil dan diltiazem adalah contoh penghambat kalsium.
  • Dofetilide: Penggunaan oral obat anti-aritmia ini harus dimulai di rumah sakit selama tiga hari. Rawat inap diperlukan untuk memonitor irama jantung selama periode dosis awal. Jika fibrilasi atrium merespon baik selama dosis awal, dosis pemeliharaan diberikan untuk dilanjutkan di rumah.

Obat lain

Antikoagulan: Obat ini mengurangi kemampuan darah untuk membeku, sehingga mengurangi resiko terjadinya suatu gumpalan darah yang tidak diinginkan terbentuk di jantung atau di pembuluh darah. Debar Atrium meningkatkan risiko penggumpalan darah pada atrium kiri.Warfarin  adalah obat yang paling umum digunakan untuk pencegahan gumpalan yang disebabkan oleh aritmia

Sumber : www.medicastore.com

Posted on 08 Desember 2012, in Jantung, Referensi Medis. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: