Leukemia Limfositik Kronis

Leukemia Limfositik Kronis

DEFINISI

  • Leukemia Limfositik Kronik (LLK) ditandai dengan adanya sejumlah besar limfosit (salah satu jenis sel darah putih) matang yang bersifat ganas dan pembesaran kelenjar getah bening.
  • Lebih dari 3/4 penderita berumur lebih dari 60 tahun, dan 2-3 kali lebih sering menyerang pria.
  • Pada awalnya penambahan jumlah limfosit matang yang ganas terjadi di kelenjar getah bening. Kemudian menyebar ke hati dan limpa, dan keduanya mulai membesar.
  • Masuknya limfosit ini ke dalam sumsum tulang akan menggeser sel-sel yang normal, sehingga terjadi anemia dan penurunan jumlah sel darah putih dan trombosit di dalam darah.
  • Kadar dan aktivitas antibodi (protein untuk melawan infeksi) juga berkurang.

Sistem kekebalan yang biasanya melindungi tubuh terhadap serangan dari luar, seringkali menjadi salah arah dan menghancurkan jaringan tubuh yang normal.

Hal ini bisa menyebabkan:

  • Penghancuran sel darah merah dan trombosit
  • Peradangan pembuluh darah
  • Peradangan sendi (artritis rematoid)
  • Peradangan kelenjar tiroid (tiroiditis).
  • Beberapa jenis leukemia limfositik kronik dikelompokkan berdasarkan jenis limfosit yang terkena.
    • Leukemia sel B (leukemia limfosit B) merupakan jenis yang paling sering ditemukan, hampir mencapai 3/4 kasus LLK.
    • Leukemia sel T (leukemia limfosit T) lebih jarang ditemukan.

Jenis yang lainnya adalah:

  • Sindroma S?zary (fase leukemik dari mikosis fungoides)
  • leukemia sel berambut adalah jenis leukemia yang jarang, yang menghasilkan sejumlah besar sel darah putih yang memiliki tonjolan khas (dapat dilihat dibawah mikroskop).

PENYEBAB

Penyebabnya tidak diketahui.

GEJALA

Pada stadium awal, sebagian besar penderita tidak memiliki gejala selain pembesaran kelenjar getah bening.

Gejala yang timbul kemudian bisa berupa:

  • Lelah
  • Hilang nafsu makan
  • Penurunan berat badan
  • Sesak nafas pada saat melakukan aktivitas
  • Perut terasa penuh karena pembesaran limpa.

Pada stadium awal, leukemia sel T bisa menyusup ke dalam kulit dan menyebabkan ruam kulit yang tidak biasa, seperti yang terlihat pada sindroma S?zary.

Lama-lama penderita akan tampak pucat dan mudah memar.
Infeksi bakteri, virus dan jamur biasanya baru akan terjadi pada stadium lanjut.

DIAGNOSA

  • Kadang-kadang penyakit ini diketahui secara tidak sengaja pada pemeriksaan hitung jenis darah untuk alasan lain.
  • Jumlah limfosit meningkat sampai lebih dari 5.000 sel/mikroL.
  • Biasanya dilakukan biopsi sumsum tulang.
  • Hasilnya akan menunjukkan sejumlah besar limfosit di dalam sumsum tulang.
  • Pemeriksaan darah juga bisa menunjukkan adanya:
    • anemia
    • berkurangnya jumlah trombosit
    • berkurangnya kadar antibodi.

Leukemia limfositik kronik
Sumsum tulang

PENGOBATAN

  • Leukemia limfositik kronik berkembang dengan lambat, sehingga banyak penderita yang tidak memerlukan pengobatan selama bertahun-tahun sampai jumlah limfosit sangat banyak, kelenjar getah bening membesar atau terjadi penurunan jumlah eritrosit atau trombosit.
  • Anemia diatasi dengan transfusi darah dan suntikan eritropoietin (obat yang merangsang pembentukan sel-sel darah merah).
  • Jika jumlah trombosit sangat menurun, diberikan transfusi trombosit.
  • Infeksi diatasi dengan antibiotik.
  • Terapi penyinaran digunakan untuk memperkecil ukuran kelenjar getah bening, hati atau limpa.
  • Obat antikanker saja atau ditambah kortikosteroid diberikan jika jumlah limfositnya sangat banyak.
  • Prednison dan kortikosteroid lainnya bisa menyebabkan perbaikan pada penderita leukemia yang sudah menyebar. Tetapi respon ini biasanya berlangsung singkat dan setelah pemakaian jangka panjang, kortikosteroid menyebabkan beberapa efek samping.
  • Leukemia sel B diobati dengan alkylating agent, yang membunuh sel kanker dengan mempengaruhi DNAnya.
  • Leukemia sel berambut diobati dengan interferon alfa dan pentostatin.

PROGNOSA

  • Sebagian besar LLK berkembang secara perlahan.
  • Prognosisnya ditentukan oleh stadium penyakit.
  • Penentuan stadium berdasarkan kepada beberapa faktor, seperti:
    • – jumlah limfosit di dalam darah dan sumsum tulang
    • – ukuran hati dan limpa
    • – ada atau tidak adanya anemia
    • – jumlah trombosit.
  • Penderita leukemia sel B seringkali bertahan sampai 10-20 tahun setelah penyakitnya terdiagnosis dan biasanya pada stadium awal tidak memerlukan pengobatan.
  • Penderita yang sangat anemis dan memiliki trombosit kurang dari 100.000/mikroL darah, akan meninggal dalam beberapa tahun.
  • Biasanya kematian terjadi karena sumsum tulang tidak bisa lagi menghasilkan sel normal dalam jumlah yang cukup untuk mengangkut oksigen, melawan infeksi dan mencegah perdarahan.
  • Prognosis leukemia sel T adalah lebih buruk.

Sumber : www.medicastore.com

Posted on 08 Desember 2012, in Ilmu Kesehatan Anak, Penyakit Dalam. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: