Hati-hati, Narkoba Juga Ada di Obat Pelangsing

Hati-hati, Narkoba Juga Ada di Obat Pelangsing

Jakarta, Dalam keseharian, orang awam kadang susah mengenali jenis-jenis narkoba karena wujudnya bisa bermacam-macam. Bahkan ada juga narkoba yang dikemas dalam bentuk obat pelangsing. Hati-hati, jangan sembarangan minum obat untuk langsing.
“Memang ada. Amfetamin namanya, fungsinya untuk menekan rasa lapar,” kata dr Titi Sekarindah, MS, SpGK, pakar diet dari RS Pertamina saat dikonfirmasi detikHealth, Rabu (6/3/2013).

Amfetamin yang dimaksud dr Titi merupakan psikotropika golongan II, yang penggunaanya dibatasi hanya untuk terapi. Obat ini digolongkan sebagai obat keras yang tidak boleh dikonsumsi sembarangan, hanya hanya dibeli di apotek dengan resep dokter.

Dalam obat pelangsing, amfetamin memiliki efek stimulansia yang membuat pemakainya tidak pernah kehabisan energi. Hampir sama dengan ekstasi karena masih satu keluarga, yakni membuat orang jadi ingin selalu bergerak tanpa pernah mengenal lelah.

Di sisi lain, obat ini juga menekan nafsu makan. Efek ini sering dimanfaatkan untuk melangsingkan tubuh karena pemakainya jadi tidak doyan makan, namun selalu merasa kelebihan energi untuk terus bergerak. Nah, di sinilah bahaya amfetamin sebagai obat pelangsing.

“Bahayanya ya adiksi, jadi nggak doyan makan. Kalorinya turun, lama-lama kurang gizi,” kata dr Titi.

Soal narkoba dalam obat pelangsing juga disampaikan mantan anggota Dewan Pengawas Narkotika Internasional, Sri Suryowati. Menurut dia, narkoba bukan saja zat yang membuat teler. Tetapi narkoba juga termasuk obat yang membuat fungsi tubuh jadi berlipat tanpa capek.

“Obat pelangsing secara drastis, itu semua juga termasuk narkoba. Jenis zat psikoaktif baru,” kata Sri dalam ‘Laporan Tahunan Dewan Pengawas Narkotika Internasional (International Narcotic Control Board/INCB)’ dengan tema ‘Legal Haze’ di Menara Thamrin, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, Selasa (5/3) kemarin.

Lebih jauh tentang kandungan narkoba dalam obat pelangsing akan diulas oleh para pakar kesehatan dalam ulasan khusus detikHealth hari ini. Ikuti terus artikel berikutnya.

Sumber : Detik.com

Posted on 06 Maret 2013, in Tak Berkategori and tagged . Bookmark the permalink. 3 Komentar.

  1. Lebih baik berolahraga dan menjaga asupan kalori yang masuk ke tubuh kita daripada menggunakan obat2an pelangsing yang banyak beredar.

  2. randi pratama

    Dok, bila obat hipertensi diminum 3X sehari seperti Captopril, diminum kapan ya dok ??
    soalnya Perlu hati-hati jika obat anti hipertensi diminum malam hari karena mungkin terjadi penurunan tekanan darah yang berlebihan pada saat tidur. itu bgaimana ya dok ?

  3. lebih baik menurunkan badan dengan cara alami atau cara-cara tradisional,olahraga teratur, menjaga asupan gizi 4 sehat 5 sempurna,
    kalaupun iya menggunakan obat pelangsing instan harus di perhatikan terlebih dahulu komposisi yang terkandung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: